Mrs Bule

Wednesday, 18 April 2018

Lidah Ndeso Hamil Di Luar
03:03 2 Comments

Orang Indonesia yang tinggal di luar negeri pasti kangen masakan Indonesia. Apalagi kalo hamil. Biasanya hamil muda itulah masa-masa ngidam paling parah. Tiga kali gue hamil, 3-3nya hamil di luar Indonesia semua. Alhasil, ngidamnya paraaaaaah banget.

Waktu hamil muda Aria, gue dan Mamat baru pindah ke Penang. Di Penang juga kita baru tahu kalo gue hamil. Gue juga baru sadar betapa bergantungnya gue dengan makanan Indonesia. Selama ini makan ya makan aja. Anyway, waktu di Penang gue ngidam makan sop kacang merah. Sayangnya waktu itu di apartemen, peralatan masak nggak komplit. Cuma ada Microwave ama Rice Cooker doang. Berhubung ngidam parah, gue google lah gimana cara masak sup kacang merah pake Microwave dan dapet. Bumbunya pun lumayan komplit. Tapi gagal maning haha. Gue yang sebenernya bukan tukang masak pun nyoba-nyoba dan akhirnya gagal. Kacangnya mentah banget, dan gue dikomplen anak-anak (temen-temennya Mamat) karena berusaha ngeracunin mereka. Yang ternyata baru gue tahu kalo kacang merah nggak dimasak dengan bener bisa beracun. Sejak itu selera makan gue hilang. Dari gue yang dulunya tukang pemakan apa saja, pun jadi picky. Oiya, waktu itu gue paling eneg ama bau Indomie Goreng soalnya hampir setiap hari masakin Mamat Indomie goreng (pake microwave!).

Waktu hamil kedua, Januari tahun lalu, kali ini kita di Manila. Sebenernya ini yang kedua kalinya kita pindah ke Manila. Awal pertama kali pindah ke sono, lidah gue asli nggak matching banget ama makanan sana karena mostly makanan mereka terpengaruh masakan Spanish (dulu mereka emang jajahan Spanyol setau gue). Makanan lokal yang cocok di gue itu cuma clam soup-nya sama Chicaron (ini kayak kerupuk kulit tapi dari kulit B*bi). Luckily, makanan Baratnya proper banget dan inilah yang jadi pelarian gue.

Anyway, kali kedua balik ke Manila, gue mulai cocok dengan makanan lokalnya. Uda mulai ketemu sela makanan yang enak juga. Dan gue baru nemuin restoran Indonesia yang masakannya asli banget. Rumah makannya ada di Linear daerah Makati (siapa tau ada yang penasaran), dan mereka jual ayam sambal, rendang, dan beberapa masakan Padang lainnya. Oh iya, sama Teh Botol ama Fruit Tea Apple. Jadi tiap weekend gue pergi ke sana, beli lauk buat stok seminggu. Selamat kali ini. Kalau gue ngga sempet pun, gue masih bisa beli makanan lokalnya yang ada di MetroChef. MetroChef itu semacam food truck. Makanan lokal yang biasa gue makan itu kayak sisig, adobo kadang ada chicken curry. Di MetroChef langganan gue juga kadang ada semacam bakwan kecil-kecil pake gula aren pedes (slurp).

Nah, hamil ketiga kali ini kita pindah ke Bangkok dulu sebelum hijrah ke Pattaya. Craving-nya tetap makanan Indonesia. Tapi kali ini gue berniat untuk masak. Berminggu-minggu gue nagging ke Mamat minta beli ulekan batu karena gue bener-bener berniat nyambel. Sebenernya gue nggak against makanan Thailand. Seriously, they are absolutely lovely. Bumbu-bumbu yang ada pun hampir semuanya ada. Kecuali kemiri, daun salam sama cabe rawit yang agak susah ditemuin. Pendek cerita, ulekan udah di tangan, gue pun mulai masak seperti ayam bumbu kuning, ayam woku, dan opor ayam.

Walau akhirnya gue udah bisa masak, tetep aja ngidam makanan yang nggak ada. Salah gue juga sih suka mantengin Facebook orang dan ngeliatin makanannya. Hasrat ngidam pun makin gegilaan dan gue sampe kebawa-bawa mimpi soal makanan. Jujur aja ini bener-bener buat gue stress. Pagi, siang, malam yang dipikirin cuma makanan doang. Ada lagi acara ngidam lapis legit dan pempek. Oiya, di Thailand gue belum pernah nemu kecap manis jadi kalo ngidam Nasi Goreng atau Ayam Kecap, yah diakal-akalin pake Saus Tiram.  Luckily, waktu itu ada temen gue yang mau dateng dari Kuala Lumpur jadi gue pun nitip 2 botol kecap manis ABC, hehe. Satu lagi, setiap hamil gue selalu ngidam Sate Padang (hiks!).

Sekarang back to Indonesia, sisa-sisa ngidam gue masih ada dan waktu akhirnya bisa gue lampiasin…ya Tuhan, gue bersyukur banget jadi orang Indonesia dan tinggal di Indonesia. Makanan kita tuh emang kaya banget. Mungkin ini penilaian subjektif gue doang ya karena lagi hamil tapi buat gue, makanan Indonesia tuh jauh lebih enak dan beraneka ragam. Rada-rada kapok sih hamil dan nggak tinggal di Indonesia, apalagi dengan lidah ndeso gue ini. Tapi at least gue bersyukur, separah-parahnya ngidam gue sampe stress, pasti selalu ada jalan keluar dan akal-akalannya.

x

Mrs.Bule
Reading Time:

Monday, 16 April 2018

Sharing House Works With Mamat
01:42 4 Comments


Happy Monday, dear Readers! Weekend kemarin pada ngapain? Semingguan kemarin gue suntuk banget di rumah dan kaki sudah gatel banget mau keluar. Akhirnya Sabtu kemarin gue main di Kota Kasablanka dari jam setengah 12 siang sampe jam 9 malam (juara!). Kali ini bawa Aria kok.

Anyway, this time gue mau sharing soal pembagian kerja di rumah. Adilnya sih suami kerja, dan istri urus rumah. Ya nggak? Gue pribadi sih selalu mengusahakan rumah tidy kalau Mamat pulang kerja karena gue tahu gimana mumet dan bad mood nya pulang ke rumah yang acak adut setelah seharian stress di kantor. Jadi biar Mamat ngga stress dan cranky, that’s the least thing I could do for him.

Untuk urusan makanan, untungnya gue nggak perlu ribet nyiapin. Soalnya kalo gue masak pun, which is masakan Indo, dia nggak bakal makan dan akhirnya malah delivery atau makan mi instan biar gak ribet. Sebenernya dimana kita tinggal, berbeda juga treatment-nya. Gue kasih contoh:
  • Manila : Gue tinggal rebusin kentang ama wortelnya waktu deket-deket jam dia mau pulang, dan nanti Mamat sendiri yang masak pork steak-nya. Kalo ini gue ngga bisa masaknya karena Mamat punya tingkat kematangan sendiri. Dia pun gak bakal bosen makan ini tiap malam. Iya, laki gue itu creature of habit deh pokoknya.
  • Thailand : Mamat yang masak untuk kita karena dia emang lebih banyak waktu di rumah dan kita biasanya makan Babi panggang/pumpkin/kentang/wortel pake gravy (ini emang enak banget!). Jadi Mamat tinggal cemplungin semua di oven dan tunggu 1 jam. Kalau ini emang dia yang doyan dan semangat banget masaknya. Atau kadang gue masak opor ayam/rendang atau curry.
  • Jakarta : Delivery! Ojek online delivery ini favorit kita semua. Gue pun emang udah niat nggak mau masak sebulan kalo uda balik Indo. Kangeeeen. Mamat biasanya pesen Pizza atau Makanan Padang (si Tuan ini juga doyan Dendeng Batokok!).


Balik ke topik deh, kok ini jadi bahas makanan. Untuk urusan pekerjaan rumah, intinya sih tetap tanggungjawab gue. Tapi gue bersyukur kalau Mamat masih mau ikut bantuin. Kalau dia masuk kantor dan pulang malem, dia pasti tepar dan udah nggak bisa ngapa-ngapain (kecuali urusan makanan). Beda kalo weekend, mostly emang kita di luar tapi kalo udah hari Minggu dimana kita mau istirahat dan persiapan untuk Senin-nya (udah keabisan duit juga sih mau keluar). Atau kita grocery shopping, Mamat pasti ikut bantu-bantu ngerapiin barang hasil barang belanjaan dan beberesan.

Terakhir di Thailand, Mamat sempat kerja dari rumah sekitar 8 bulanan dan rumah selalu berantakan. I don’t know why tapi kalo Mamat di rumah, gue malah bawaannya males. Mungkin karena ngga ada deadline-nya. Kalo Mamat ngantor kan, deadline-nya waktu dia pulang kantor ya. Memang sih masih tetap beberesan (I’m not that lazy loh!) atau nyapu setiap hari tapi again punya toddler seumuran dan seaktif Aria, nggak ngefek juga. Untungnya Mamat ngerti dan kadang nyapu lagi kalo dia ngerasa berantakan banget sementara I got my hands full. Mamat juga yang rajin masak termasuk untuk makan Aria (this is exciting him so much, btw) dan gue yang bagian cuci piring. Atau kadang kalo ada sesuatu yang mau dia selesaikan saat itu juga, dia yang kerjain sendiri. Sementara bagian gue selalu yang bersihin dapur sebelum tidur. Kalo ini wajib hukumnya buat gue, karena gue bakal cranky banget seharian kalo bangun pagi mau buat sarapan dan itu dapur udah kayak kapal pecah. Gue juga nyapu dan ngepel setiap pagi terus nanti Mamat yang rapiin mainan Aria waktu si Nona tidur. Duh, pokoknya kalo di Thailand enak banget deh. Gue sangat terbantu.

Semenjak balik ke Jakarta, gue nggak pernah ngeliat Mamat megang sapu (btw, akhirnya kita beli sapu baru haha!) atau ngerapiin barang or whatever, justru dia join team Aria yang ikut ngeberantakin juga. But I don’t mind at all. Jadi gue pun ada yang dikerjain berhubung gue juga udah nggak kerja lagi. Lagian apartemennya juga kecil dan nggak segede rumah di Thailand dulu, jadi masih cincay laaah!

Kalo buibu di rumah gimana? Suaminya mau bantu-bantuin juga nggak atau punya ART? Terus kalo punya ART, masih ikut bebersihan rumah lagi nggak? Jadi kepo gue. Sharing dong, hehe.

x

Mrs.Bule

Reading Time:

Friday, 13 April 2018

[REVIEW] Coba-coba Go Clean
11:26 2 Comments


"Apartemen cuma seiprit kok pake Go-Clean?"
Pasti itu yang ada dipikiran orang, apalagi yang udah pernah ke apartemen gue. Emak gue sih kalo udah pernah ke sini pasti bilang begitu. Pasti gue dikatain malas.

Nyatanya, mau pake jasa pembersih ini adalah idenya Mamat. Awalnya dia ngomong buat nyindir gue, tapi seiring Aria tumbuh besar dan lama-lama dia pun bisa liat kalo gue emang keteteran. Maklum status gue kan masi Ibu baru, bukan Super Mom in instant. Dari sejak di Bangkok, kita udah pasang iklan sampai akhirnya kesampaian malah pas balik Indonesia.

Sebenernya untuk urusan bersih-bersih doang sih gue masih sempat. Tapi ya gitu, gue ngga bisa langsung selalu bebersihan apalagi di saat punya toddler kayak Aria. Di saat semua sudah rapi masuk laci, meleng dikit ada dia yang ngeluarin lagi. Giliran gue balikin masuk barang ke laci, eh, dia pindah ke lemari baju gue yang model geser dan mulai bongkar dan keluarin semua baju. Belum hobi baru dia yang lagi suka ngelepeh makanan, lantai pun jadi mucky. Akhirnya gitu aja kerja gue seharian.

Tapi yang sebenernya mendorong kita dan memutuskan untuk memanggil Go Clean itu karena di apartemen, kita nggak punya kain pel dan sapunya patah (haha!) Entah kenapa, nggak pernah kesampean mau beli sapu atau kain pel baru. Sementara perut buncit gue udah nggak memungkinkan buat gue nge-jogrok sambil nyapu.

Akhirnya setelah 2 minggu tinggal di sini dan 1 long weekend yang extend ke weekday karena Mamat sakit, kita pun memanggil Go Clean. Jam 12.30 si Ibu datang dengan perkakas Go Clean-nya. Jadi yang paling gue butuhin itu kan untuk nyapu dan ngepel doang, nah itu tas kok kayaknya ngga muat, cuma vacuum cleaner. Later I found out kalo tongkat pelnya yang bisa ditarik manjang gitu (katro banget sih gue, lol!).

Oiya, karena ini apartemen cuma seiprit jadi gue pake paket yang 1 jam with tools (45.000). Dan ternyata kita bisa milih mau pake paket ruangan yang mana aja. Gue pun memilih 30 menit kamar tidur dan 30 menit ruang tamu (which is yang digabung ama dapur). Berhubung gue bilang ini apartemen seiprit, alhasil si Ibu membersihkan semua (termasuk kamar mandi) dalam 1 jam. Makasih Ibu!

Hasilnya? Aseli memuaskan! Namanya ibu-ibu, ya jadi sambil beliau kerja, kita pun ngobrol. Dia cerita dia punya anak 3 dalam 2 kali melahirkan aka satunya lagi kembar. Sambil ngobrol, dia adalah nyelipin ngomong kalo biasanya dia ngga ambil job daerah sini. Soalnya ngga tahan sama macetnya. Ada juga selipan keluhan dia soal parkir di Apartemen gue nih kalo nggak langganan jadi mahal banget dan dia bawa motor. Oke! Gue ngerti nih kodenya.

Other than that, gue pun menikmati jasa Go Clean. Paling ribetnya gue ama Aria pindah-pindah ke kamar tidur atau sofa kalo pas si Ibu mau giliran bersihin atau perkara Aria yang kakinya gatel (persis Bapaknya) mau mondar mandir. Tapi gegara keasikan ngobrol juga, gue ampe lupa nawarin minum ama cemilan (maap Ibu!). Pasalnya, gue baru inget waktu ngga lama ibunya pamit. Fyi, Ibu-nya gue kasih 60.000. Gue ngga tahu itu kedikitan atau kebanyakan.

Anyway, dari Ibu ini juga gue tahu kalo ada tempat penyewaan baby gear kayak pram, crib dan mainan buat anak-anak. Beneran ini gue baru tahu!

Jadi kesimpulannya, kalo ditanya mo pake Go Clean lagi atau enggak. Jawaban gue, ya iyalah. Enak banget, gilak! Emang sih lebih murah kalo gue beli sapu ama kain pel doang (haha!). Tapi pesan Mamat jangan keseringan, adanya ntar gue males (lol!)

x

Mrs.Bule
Reading Time:

Wednesday, 11 April 2018

Drama Susu Formula
18:57 8 Comments


WARNING: Full of rant and it’s gonna be long!!!

Sejak umur 2 bulan, Aria sudah beralih dari ASI ke Susu Formula. Sebenernya, waktu itu gue cuma niat berhenti 1-2 hari doang karena puting sakit banget. Tapi waktu mau kasih ballik, Aria malah ngga mau dan lebih memilih Susu Formula (Bebelove 1). Sekarang kalo dipikir-pikir, harusnya gue paksain dan ngga mudah menyerah. Sedih sih padahal gue sebenernya mau banget bisa kasih ASI eksklusif sampai Aria berumur 2 tahun.

Drama SuFor pun dimulai. Awalnya bermula dari mau pilih susu apa. Jujur gue merasa bersalah karena cuma bisa kasih ASI sebentar banget padahal persediaan ASI gue termasuk banyak, makanya gue pun mau ngasih susu formula yang terbaik. Dan otomatis gue mikirnya yang paling mahal itu yang terbaik. Betul nggak? Atau gue doang?

Nah, suami gue punya pendapat lain. According to him, susu formula nggak mesti yang paling mahal. Masih ada kok susu formula yang lebih murah dan kualitasnya nggak kalah bagus. Perhitungan Mamat, Aria kan pasti banyak konsumsi susu dan dari segi biaya pasti nggak murah. Daripada nanti Aria udah terbiasa dengan susu itu tapi kita pas lagi nggak punya uang, masa langsung mau ganti susu yang lebih murah begitu aja? Gue pun mengalah dan akhirnya kita memilih Bebelove 1. Padahal jujur dalam hati gue masih dongkol, karena gue tahu gimana borosnya dia kalo uda keluar. Sempat gue mengutarakan keberatan gue soal beli susu yang agak mahal dikit dan jawabannya cuma, “Ya udah lo yang cari duit buat beli susunya tiap minggu.” Gue pun memilih diam daripada entar jadi berantem di tempat umum. Dalam hati sih gue cuma ngedumel. “Awas lo ya ntar kalo gue punya duit sendiri.”

Beberapa bulan kemudian, kita pindah ke Manila dan drama pilih susu dimulai lagi. Sejauh pengamatan kita dimana-mana, Enfamil / Enfagrow selalu yang paling mahal. Jadi gue pun lebih condong ke merk ini (emang dasar gue korban Marketing juga!) Tapi setelah nego-nego kita akhirnya memilih Nan no.2 dari Nestle. Drama berikutnya soal beli pack yang berapa gram. Karena waktu itu Aria masih full konsumsi susu terus, menurut gue 900 gram itu nggak bakal cukup untuk seminggu. Amannya gue mau beli yang gede sekalian, which is 1800 gram dan harganya hemat 25% daripada beli 2 pack yang 900 gram. Again, menurut laki gue itu such a waste of money. Karena sistem gaji laki gue itu mingguan jadi maunya dia pengeluaran juga sesuai kebutuhan mingguan. Pengalaman yang sudah-sudah, pas mepet-mepet akhir minggu, uang udah pada abis. Nah terus kalo cuma beli yang 900 gram terus susu Aria abis, masa mau dikasih air tajin?? Dan lagi-lagi gue kalah suara dan mengalah.

Nggak berapa lama, gue pun dapet part time job. Lumayan kerjanya cuma Selasa dan Kamis terus dari jam 9 sampai jam 1 siang. Bayarannya sebesar 100 dolar per minggu terus bos gue pun yang nyediain nanny buat Aria dan dia bayarin pulak! Pas dapet gaji pertama, gue langsung beli itu susu 1800 gram idaman gue dan langsung gue pajang dengan bangga di meja makan, muahaha!

Anyway berlanjut lagi. Sekitar 6 bulan kemudian kita harus pindah ke Bangkok. Sedih juga sih harus ninggalin Manila dan temen-temen yang ada di sana but life goes on, new adventures begin. Begitu sampai di Bangkok, langsung deh kita ke Tesco yang ada di On Nut dan mulai drama susu formula. Waktu itu, Aria udah gedean dikit sekitar 8 bulan jadi dia pun mulai makan MPASI dan konsumsi susunya agak dikurangin (lumayan ngeringanin biaya sedikit). Nah di sini akhirnya gue bisa menang memperjuangkan susu Enfalac Gold buat Aria. Argumen gue sih karena konsumsi susunya berkurang dan gue juga akan mulai kerja lagi, which means I could pay for it. Sekarang giliran Mamat yang dongkol dan akhirnya gue dapet susu idaman gue. Harga susunya sekitar 459 baht untuk 550 gram. Dalam hati gue, “Akhirnya Nak perjuangan Mommy ngga sia-sia.” (lol!)

Mendekati umur Aria 1 tahun 3 bulan, Bapaknya mulai google-google kalo Aria sudah bisa dikasi susu sapi biasa atau belum. Emang dasar gue Ibu SuFor garis keras, gue nggak setuju. Setelah berdebat panjang dan disertai anger tears, akhirnya kita ketemu di tengah-tengah. Aria dikasih susu sapi (we chose Meiji milk, harganya 49 baht untuk 1 liter) waktu dia mau tidur siang dan susu formula di waktu malam.

Untungnya sejalan dengan Aria yang udah mulai gede, gue juga mencoba lebih santai untuk urusan susu mensusu ini. Toh sejauh ini Aria juga sehat, nggak ada alergi susu macem-macem. Malah sekarang suka dikasi susu yang bermacem-macem rasa. Untungnya transisi susunya juga ngga ribet, pup-nya normal. Dan gue pun lebih relax.

Satu mingguan ini setelah balik ke Jakarta, Mamat mau susu formula yang agak mahalan sedikit, at least di tengah-tengah. Malah gue yang gantian mau ngasih ngelanjut Bebelove lagi. Tapi kita akhirnya milih Nutrilon Royal. Awalnya coba Nutrilon yang biasa tapi harganya ngga jauh beda. Sementara untuk susu tidur siangnya, pertama kita coba susu UHT Ultra Milk tapi bapaknya ngga doyan. Lanjut cobain Cimory masih ngga doyan juga (gue heran ini siapa sebenernya yang minum) dan akhirnya gue mutusin untuk beli susu kalengan yang 180an gram dari Bear Brand.

Oiya, lupa cerita. Awal-awal pindahan ke Manila, karena katanya transisi susu itu penting kita ampe memboyong berkotak-kotak susu Bebelove untuk transisi susu Aria yang katanya butuh waktu lama. Tapi lama-lama, kita malah cuek langsung ganti susu begitu aja karena Aria bisa cocok semua.

Gue penasaran Ibu-ibu di luaran sana pertimbangan mereka memilih susu buat anaknya apa sih? Ada yang seribet gue nggak sih? Gue tahu gue cuma ibu-ibu awam yang bukan expert beginian tapi pertimbangan gue selalu maunya untuk memberikan anak yang terbaik buat anak gue. 

By the way  belajar dari pengalaman, buat the next baby gue harus sabar dan fight buat bisa kasih ASI selama mungkin. Syukur-syukur bisa sampe 2 tahun. Ampun deh gue kalo disuruh drama beginian lagi ama Mamat.

x

Mrs.Bule

Reading Time:

Monday, 9 April 2018

[REVIEW]  Jajanan di ITC Mangga Dua
02:53 4 Comments

Sabtu kemarin gue dan sepupu-sepupu gue pergi ke ITC Mangga Dua untuk menemani sepupu gue cari dress buat lamarannya weekend ini. Siapa sih yang ngga tahu ITC Mangga Dua? Surganya belanja sama offline shops dari jaman gue kuliah. Tapi sekarang harganya mulai mahal apalagi butik-butiknya. Setelah beberapa tahun ngga menginjakkan kaki di sana dan kita mengelilingi lantai 4 dan 5-nya, gue baru ngeh kalo banyak yang mirip dengan yang dijual di Thailand walau lebih mahal (ya iyalah dikira ngga pake ongkos). Meski menurut gue mahal tapi masih tetep affordable kok.

Selama ini gue emang tahu kalo di Mangga Dua (Mangdu) emang banyak jual makanan dan jajanan tapi baru kali ini gue sempat dan berniat untuk me-review. Namanya juga dadakan jadi mohon dimaaf-keun kalo ngga banyak foto.

Siang itu, begitu sampai kita langsung ke lantai 4 untuk makan siang. Well, bukan makan siang juga sih tapi lebih kayak jajan yang mengenyangkan. Gue baru tahu kalau itu jajanan khas Pontianak. Gue lupa nama tempatnya tapi dia ada di bawah eskalator dan digabung dengan tempat jualan kolak sama jus jambu Bangkok. Sebenernya banyak betebaran jajanan sejenis tapi sepupu gue lebih memilih untuk makan disini karena uda jadi langganan dia tiap ke Mangdu.

Jajanan yang disediain ada bermacam-macam dan semuanya emang buat ngiler. Ada Choi Pan, Siomay, Pempek, Bakso Goreng, Ketan Durian, Onde-onde, Lupis, Bihun Goreng, Bakwan, Pisang Cokelat, Nasi Bakar dan masih banyak lainnya. Sayang untuk minuman dia ngga jual berbagai jenis selain air mineral, walau di kanan kiri ada jual kolak dan jus Jambu Bangkok. Kita duduk di kursi tinggi sambil duduk mengelilingi jajanannya, jadi sambil ngunyah juga sambil ngincer makanan berikutnya. Beh, pokoknya enak banget dan buat nagih, sayang gue udah ngga bisa makan banyak-banyak gegara hamil (hiks!).

By the way, kita makan setengah porsi Singkong Thailand (yang ngga terlalu gue suka tapi untung menang kuahnya enak), 2 lupis (yang emang selalu favorit gue dan menurut gue rasanya sama aja dengan lupis d tempat lain), 3 bakso goreng (yang lumayan enak pake dicocol sambal cair), 1 Choi Pain (yang ngga gue cobain), dan 1 Nasi Bakar (ini jatah makan siang gue yang enak banget dan pake ayam suwir pedas) dan semuanya kita cuma bayar 77 ribu aja.

Anyway, gue ngacir ke sini sendiri dan nitipin Aria sama Mamat. Enak juga sekali-sekali bisa pergi cuma bawa tas kecil dan makan dengan tenang. I really need this. Cuma pergi gini aja, ngga usah muluk-muluk mau nongki cantik. Pulang-pulang pun gw berasa fresh dan happy walau lumayan capek. And thanks to my Hubby yang rela jagain Aria walau gue tahu dia masih hangover berat.

x

Mrs.Bule

Reading Time:

Friday, 6 April 2018

Bule dan 'Jumat'
08:07 4 Comments

Gue inget dulu waktu jaman masih single dan kerja, hari Jumat itu rasanya sakral banget. Setiap baru buka mata di Jumat pagi pasti sudah berasa banget 'aura'-nya itu beda. Bahkan buat orang-orang yang masih harus masuk kerja di hari Sabtu pun tetep bisa ngerasain bedanya aura hari Jumat, ya nggak?

Kebanyakan orang yang gue kenal memilih menghabiskan Jumat malamnya dengan nongki-nongki cantik. Begitu juga gue dulu. Pulang kantor, siap-siap and ready to paint the town red.

Semenjak jadi emak-emak, of course I don't have that kind of luxury anymore. Mau nongki-nongki cantik pun ngga bisa tenang karena pasti kepikiran rumah. Selera gue atau bagaimana gue lebih memilih menghabiskan hari Jumat pun berubah. Ada kalanya gue mau keluar atau makan 'mewah' dikit dibandingin waktu weekday. But most of the time, I'd prefer to stay home, put Aria to bed early, read a book and just relax.

Lain halnya dengan Mamat. Karena biasanya hari Jumat itu dia gajian, kaki dan pikirannya langsung gatel mau keluar dan itu selalu. Bahkan sebelum hari Jumat, dia sudah mulai research mau kemana. Iya, dia segitu excited-nya! Suami gue itu emang kakinya gatel. Kalau ada uang dikit, pasti bawaannya mau keluyuran.

Next, bule dan birnya. Definisi 'keluar' buat Mamat itu adalah sit somewhere and drink beer.  Kayaknya uda anggepan umum kalau orang 'bule' ngga bisa lepas dari bir atau alkohol. Gue enggak bermaksud meng-generalisasi, buktinya ada kok temen bule gue yang ngga minum atau ngga gegilaan dengan alkohol tapi emang kebanyakan yang gue temuin dan temen-temen Mamat yah gitu, pulang ngantor langsung ngebir. Bilangnya sih emang, "have a pint/beer", tapi ujung-ujungnya pulang dengan mata sepet setengah a.k.a mabok.

The thing is, kalau dia biasa aja (which means ngga gegilaan), gue mah cuek. Selama dia ngga melalaikan tanggungjawab dia sebagai suami dan ayah. Karena admit it deh, lifestyle kayak itu tuh ngga murah. Berhubung kita masih jutawan Rupiah (belagu banget gue,lol!), bukan jutawan Dolar dampaknya ke keuangan kita pun berasa banget. But, I will talk about this in another time.

Nyatanya, Mamat bisa men-dewa-kan kebiasaan minumnya ini dan ini yang buat gue geram.  Yang ngebete-in itu kalo kita kadang harus makan di tempat dimana mereka menyajikan bir. Untungnya ada yang masih bisa gue syukuri, yaitu dia bukan alcoholic akut jadi masih bisa dikontrol. 

Anyway, kadang Jumat gue pun jadi menyebalkan gegara udah mau ngaso-ngaso nidurin Aria cepet, eh, masih ada bayi tua yang harus diurus lagi. And believe me, Mamat kalo uda mabok lebih ribet daripada ngurusin bayi yang baru lahir dan lagi sakit. 

Para Ibu-Ibu atau Istri-istri yang ngalemin kayak gue, sabar-sabar aja dan banyak doa ya. Gue sendiri pun percaya Mamat pasti berubah. Gue selalu doa dan percaya. Ini juga alasan kenapa gue buka-bukaan tentang kehidupan rumah tangga gue di blog. Karena gue percaya suami gue bisa berubah dan gue mau sharing bagaimana prosesnya. Mungkin ngga sekarang, mungkin ngga dalam bulan depan atau tahun depan but he will. Because after all, nothing is impossible.

x

Mrs.Bule
Reading Time:

Tuesday, 3 April 2018

[BOOK REVIEW] A Darker Shade of Magic by V.E. Schwab
23:430 Comments
  




Genre : Fiction, Young Adult, Fantasy

"Kell is one of the last travellers-magicians with a rare ability to travel between parallel universes connected by one magical city. There's Grey London, without magic and ruled by the mad King George III. Red London-where magic is revered, and where Kell was raised alongide the heir to empire. White London-where people fight to control the remaining magic and magic fights back. And once there was Black London..."


Setiap buka Bookstagram, buku atau salah satu dari trilogy ini pasti selalu muncul di post seseorang. Hampir kebanyakan mereka selalu memuji atau bilang betapa mereka suka seri ini. Gue pribadi, setelah baca A Darker Shade of Magic (ADSoM) malah biasa aja but it doesn’t stop me to read the rest of trilogy.

Ide world building-nya adalah ada 4 dimensi London dan hanya ada 2 orang yang punya rare ability untuk bepergian di antara keempatnya.dan ini menimbulkan konflik dan jalan cerita yang unik. 

Gue suka bagaimana Schwab menunjukkan kalau kita bisa merasakan ikatan keluarga dengan orang yang tidak harus berikatan darah dengan kita. Emang sih terdengar klise tapi Kell and Rhy’s relationship really warms my heart. And not in a sexual way.

Anyway, awal ceritanya termasuk lambat, I think. Gue selalu mengecek tiap akhir bab untuk tahu berapa halaman lagi yang tersisa untuk menyelesaikan tiap bab nya. I know it sounds really bad but that was how boring I felt at the beginning of the book. Sayangnya setelah mendekati akhir, gue baru mulai semangat dengan ceritanya walau gue tetap merasa ceritanya easy to go dan kurang greget. Lila sebagai salah satu karakter utama pun cukup mengganggu gue dengan kekeras kepalaannya tapi as the story goes, she grew on me.

The thing with the book series is, puncak konflik keseluruhan cerita belum muncul di buku pertama, so you have to continue at least until the next book to be able to enjoy the whole story. Jadi, kita harus sabaaaaar. Luckily, gue cukup menikmati ceritanya untuk terus melanjutkan baca seri ini. Di samping itu, masih banyak sides of story yang belum dibuka kayak latar belakang Lila dan Kell, which I am really curious about.

So, let’s see where the next book gonna take me!

x

Mrs.Bule
Reading Time: